Minggu, Maret 24

Transportasi Jakarta -- Semarang dan sebaliknya.

Dulu sih jarang banget bepergian ke luar kota, tetapi semenjak pernah LDR-an Jakarta-Semarang, jadilah beberapa kali ngerasain perjalanan seorang diri JKT-SMG dan SMG-JKT.

Pertama kali ke Semarang seorang diri itu naik kereta api Senja Utama Semarang: lebih aman, bebas macet, dan jarak penjemputan di Stasiun Tawang lebih dekat dari pusat kota SMG. Stasiun Jatinegara sebagai stasiun keberangkatan pun tidak begitu jauh dari rumah saya.

Tapi mulai beberapa tahun lalu, PT KAI membuat peraturan baru yang menyatakan bahwa Kereta Api Jarak Jauh sudah tidak bisa berangkat dari Stasiun Jatinegara lagi. Kereta api tersebut hanya bisa berangkat dari stasiun besar, St. Gambir/Senen. Saya pun sempat kecewa dengan keputusan itu karena jarak St. Gambir/Senen terlalu jauh dari rumah saya yang terletak di pinggiran Jakarta Timur.

Oleh karena itulah, saya terpaksa mengganti transportasi lain jika ingin ke Semarang. Saya tidak tega jika harus minta diantar orang tua ke sana. Mau ke St. Gambir/Senen sendiri naik motor, terus terang saya tidak mempunyai keberanian; naik angkot, TransJak atau KRL, saya malas transit dan berdempetan; naik taksi saya takut diculik. *drama oh drama* Intinya sih saya belum bisa mandiri. haha 

Jadilah, saya memutuskan untuk berganti transportasi selain kereta api jarak jauh yang biasanya saya tumpangi. Pilihannya cuma dua: pesawat atau bus. Setelah dipikir, naik pesawat sama aja, perjalanan dari JKT ke Soeta kan jauh (lagi-lagi karena nggak ada yang nganterin dan nggak berani sendirian *hoaam*). Akhirnya, modal nanya-nanya sama salah seorang bismania, jadilah saya memberanikan diri naik bus.

Sebelumnya, saya sudah pernah naik bus ke daerah Kebumen, tempat kelahiran ibu saya, tetapi itu sudah lama sekali, kira-kira saya masih duduk di sekolah dasar. Seingat saya sih naik bus tidak akan seburuk yang orang-orang pikir, terlebih bisa pilih kelas yang nyaman. Plus bisa naik dari agen yang deket rumah: Pal Depok.

Permasalahannya, sampai SMG itu memang dini hari. Namun, teman saya memastikan bahwa dia sudah standby di tempat untuk menjemput bahkan sebelum saya sampai. Jadi, semua sudah diatur sedemikian rupa sampai akhirnya tiba dengan selamat di penginapan. 

Pertama kali saya naik bus, saya pilih bus yang mempunyai agen resmi dan bangunan sendiri, yaitu Rosalia Indah. Kelas Eksekutif harga 156rb (2013): AC, dapet minum botol pas naik, ada toilet (tapi nggak ngecek bersih atau nggaknya), bangku bisa diatur, selimut, bantal, senderan telapak kaki, pemberhentian pertama dapet makan, pemberhentian kedua diem aja gitu sambil nunggu sopir selesai makan. 

Sepanjang perjalanan terus terang saya bisa tidur dengan pulas. Untuk pengalaman pertama naik bus sendiri, bus Rosin ini memberikan pengalaman yang wah deh dan itu bikin nggak takut naik bus sendirian lagi. :p Baliknya juga sama, naik Rosin, bedanya rute SMG-JKT ini di pemberhentian kedua dapet snack dan kopi/teh hangat. Entahlah kenapa dibedakan, mungkin tergantung letak rumah makannya juga.

Perjalanan selanjutnya pengen nyoba bus lain. Akhirnya atas saran seorang teman, coba-coba deh naik Muji Jaya kelas eksekutif, harga lebih murah dari Rosin, tapi lupa tepatnya berapa, sekitar Rp120.000 s.d. Rp130.000-an deh kayaknya. Pertama naik merasa wah sama tempat duduknya: lebih empuk dari Rosin. Bedanya lagi, MJ ini ada senderan betis, tentunya lebih enak dari Rosin yang cuma senderan telapak kaki kan.

Untuk fasilitas lainnya hampir sama, AC (lebih dingin dari Rosin), Toilet (waktu itu kan hampir muntah karena lagi nggak enak badan, pas mau masuk toilet, baru kebuka dikit eh baunya nggak nahan, untung aja nggak lama busnya berhenti di pemberhentian pertama, nggak jadi deh pakai toiletnya), dapet selimut, bantal, dapet snack dan minum pas naik, dapet makan 1x. 

Kata temen saya itu sih bus MJ ini mantap karena fasilitas, pelayanan, dan kecepatannya melebihi Rosalia, padahal harganya juga lebih murah. Namun sayang, saya kurang mujur, sekalinya nyoba eh dapetnya bus MJ yang ngadat. Akibatnya sempet nunggu selama 4 jam lebih (pukul 03.00 s.d. 07.00-an) di pinggir jalan (untung AC-nya masih dinyalain). Ternyata, nunggu selama 4 jam itu karena menunggu bus MJ lain dateng, akhirnya dioper deh. Seharusnya sampe JKT pukul 06.00, eh ini ngaret banget sampe pukul 14.00. Abis itu kapok deh naik MJ. Padahal jujur ya, fasilitasnya lebih oke dari Rosin. Cuma banyak penumpang gelap aja yang tidur di tengah koridor bus. :p

Perjalanan lainnya, coba-coba naik Bejeu yang katanya ada wifi-nya. Secara aktif socmed, tertariklah naik Bejeu. Pertama naik dapet roti dan minum botolan, fasilitas lainnya sama kayak MJ: selimut, bantal, sandaran punggung dan betis yang bs diatur, wifi, sayangnya colokan agak jauh jadi takut juga kalo ninggalin HP, ada juga kopi tapi sayang gelasnya kurang. Tapi secara keseluruhan, nggak ada yang bikin kapok naik Bejeu, bahkan sampe JKT lebih cepet karena memang sopir busnya mantan pembalap kali ya, ngebut aman banget.

Nah, paling terakhir kemarin berangkat ke SMG naik kereta. Itupun karena mengejar jam keberangkatan pagi jam 9 (kalau bus kan siang). Akhirnya terpaksa naik kereta Eksekutif Argo Bromo Anggrek jurusan SBY yang memang berhenti sebentar di St. SMG Tawang. Kereta ABA ini di situs resmi PT KAI dikatakan kereta paling cepat dan paling mewah karena fasilitas/interior mirip pesawat (relatif lebih mahal dengan harga 260rb).
Nggak terlalu berharap lebih juga sih, soalnya cuma butuh jamnya aja. Jadi, pas kenyataannya dapet kereta yang di luar gambaran dari situs resmi PT KAI, alias sama aja kayak kereta eksekutif lainnya, jadi ya dalam perjalanan tetep enjoy. Terlebih karena musibah banjir di JKT kmrn, akhirnya penumpang kereta jarak jauh boleh naik dari Jatinegara. :p Yang penting, sampe SMG jam 4 sore deh jadi bisa jalan-jalan dulu sebelum nginep di kosan temen. Hehe 

Nah, baliknya, dari SMG-JKT, beli tiket Bejeu di Kalibanteng dengan harga 130rb. Kalau dulu sih kita langsung ke Terminal Mangkang, tapi sekarang Agen Bejeu Kalibanteng memfasilitaskan mobil gratis dari Kalibanteng ke Terminal Mangkang. Rencana keberangkatan pukul 20.00, tapi karena ada kemacetan di tol, akhirnya BE 05 jurusan Jepara - Bekasi - Ps. Induk - Bogor baru sampe Mangkang pukul 21.30.

Prediksi sih sampai JKT pukul 08.00. Ya udah, naiklah ke bus itu. Pas naik langsung terkagum-kagum sama interior busnya, lampu-lampu yang bejejer di langit-langit dan bawah kursi bikin mata langsung seger. Pesen tempat 4A, deket jendela, deket colokan, deket mesin kopi, eh ternyata udah didudukin sama cowo. Akhirnya dipindah ke 5B, belakangnya, duduk sama mbak-mbak, ya udahlah ya terima aja.

Meski bete tapi karena dapet Bejeu yang kayaknya itu adalah armada baru, akhirnya hati tetep seneng aja. Dan emang beneran enjoy lho. Justru interior inilah yang mirip sama pesawat, bahkan ada pemisah antara sopir dan tempat duduk penumpang. Bagian belakang ada tempat tidur untuk sopir satunya. Pengen banget ambil foto, tapi kondisi fisik lagi ngantuk berat jadi nggak nafsu ngapa-ngapain selain tidur. X)) 

Selama perjalanan, si sopir bawa busnya ngebut, kalau kata bismania itu namanya "ngeblong". Sempet liat ke depan jalanan, dempet banget sama bus depannya, padahal itu posisinya ngebut lho. Setiap ada celah tuk nyalip, nyaliplah dia. Keren. Meskipun gitu, emang udah didesain khusus kali ya, jadi penumpang nggak merasa terganggu, justru tidur dengan sangat nyenyak. Ya palingan agak ngeri dengan suara jendela yang bergetar-getar saking ngebut dan rusaknya jalanan pantura. Bahkan sendal aja bisa bergeser ke depan saking ngebutnya. Haha Prediksi sampe JKT pukul 08.00 eh ternyata pukul 07.00 juga udah nyampe. Hebat! :D

Pokoknya puas banget naik Bejeu. Harga murah, cepat, nyaman, aman, fasilitas lengkap: AC, toilet bersih n wangi, selimut, bantal, TV layar datar: 2 depan n 1 tengah, sandaran punggung yang udah otomatis tinggal pencet, sandaran betis yang bahkan bisa disetel sampe lurus, snack (roti merk Bejeu dan air mineral botol), makan 1X: sayang sih ayamnya kecil dan diambilin satu per org. Dan... yang jarang ada di bus eksekutif lainnya adalah fasilitas Wifi, colokan listrik, dan kopi hangat yang boleh sepuasnya diminum. 

Pokoknya pengen lagi naik Bejeu dan berharap dapet armada baru yang masih bagus kayak kemarin. Haha Eh, tapi pengen juga sih nyobain PO Shantika atau Nusantara, katanya dua bus itu juga bagus. Ya maybe, someday... :D

4 komentar:

  1. Lg nyari referensi bis Bejeu buat jalan2 ke semarang sm temen eh blog mba yg tampil dimbah google. Jadi sekalian mampir deh :)..

    Skedar nambahin. Bulan lalu saia janjian ketemu sm temen di semarang, nyari referensi bis ke bismania & temen buat bis yg nyaman tp cepat (pgn ngerasain sensasi ngeblong kendaraan gede :D)akhirnya terpilih bis Nusantara SE 01. Naik dr Daan mogot (atau bisa jg dr rawamangun). Dpt fasilitas standar seperti ac, tv, selimut, bantal, toilet. Kelebihannya, seatnya di sebelah kanan cm 1, yg kanan ada 2. Kursinya bener2 kaya kursi pesawat dan pke elektrik gitu, mesti tnya ke kru biar bisa tau cara penggunannya. Antara kursinya jg ada pemisahnya gitu, jd privasi masing2 penumpang bisa lbh terjaga..

    Pas sblum berangkat, dpt pesen dr temen, kl mau nyobain sensasi bisa ngeblong, jgn tidur karena bis yg saya naikin dpt julukan "raja pantura". Tp baru di tol cikampek saia udah dibuat deg2an smpe harus pegangan bangku ngeliat aksi driver yg meliuk2 kanan kiri di sepanjang tol :D. Sepanjang jalan, bis yg saia naikin bener2 jadi raja pantura, ngeri bgt sekaligus seru!!.. Hebatnya, kita2 yg di dalam sm sekali ngga ngerasa lg ngebut. Kelihatannya perpaduan antara bis yg bagus dan drivernya yg lihai..

    Asyiknya, bis Nusantara SE dapet rumah makan khusus sendiri buat kelas Super Eksekutif. Jd ngga ada bis2 lain (termasuk bis nusantara kelas selain SE). Sayangnya saia kmaren ngga mencicipi "restoran & cafe Nusantara So Tasty", pdahal katanya menunya enak2..

    Sekian aja referensi dr pengalaman saia kemaren. Dan gara2 baca blog mba, saia jd fix nih mau naik bejeu ke semarang :)
    (untuk referensi tambahan, mba bisa ke youtube dan cari keyword "Nusantara NS01 a signature class xperience" Full HD)

    Salam kenal.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih referensinya... Iya, katanya sih Nusantara juga bagus, tapi ada nggak ya yang dari Pal alias rute Bogor-Semarang, hehe Soalnya kalo dari Daan Mogot atau Rawamangun terlalu jauh dari rumah... :p

      Hapus
    2. Kurang tau saia kalo dr sana mba. mungkin bisa ditanyakan ke anak2 bismania..

      Hapus
    3. Nah itu, haha Iya, sebelum beli tiket juga saya nanya-nanya dulu sama temen yang bismania. :D

      Hapus